News

4 Klasifikasi WHO Untuk Hepatitis Akut Misterius, Ada Kategori Untuk Kasus Dewasa

Suara.com – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengeluarkan empat klasifikasi terkait kasus hepatitis akut misterius yang saat ini tersebar di 20 negara. Klasifikasi penyakit itu umum digunakan sebagai sistem kategori untuk mengelompokkan orang yang terjangkit sesuai dengan kriteria yang telah ditentukan.

Direktur Utama Rumah Sakit Pusat Infeksi (RSPI) Sulianti Saroso dr. M. Syahril, Sp.P. menjelaskan klasifikasi pertama biasanya penyakit termasuk kategori terkonfirmasi sakit. Tetapi, khusus penyakit hepatitis akut ini penyebabnya belum bisa dipastikan.

“Penyakit ini baru dan belum diketahui, maka sampai saat ini belum ada kasus konfirmasi,” kata dokter Syahril dalam konferensi pers virtual, Jumat (13/5/2022).

Klasifikasi kedua dinamakan probable, yakni seseorang diduga kuat terinfeksi karena ada riwayat kontak dengan pasien sebelumnya.

Baca Juga:
18 Orang di Indonesia Alami Gejala Hepatitis Akut, Hilang Nafsu Makan hingga Mual dan Muntah

WHO mendefinisikan kasus probable hepatitis akut misterius ini apabila ditemukan gejala dan tanda hepatitis akut, kadar SGPT/SGOT di atas 500IU/liter, pemeriksaan laboratorium tidak ditemukan penyebab hepatitis A sampai E, dan pasien adalah anak di bawah usia 16 tahun.

“Gejala khasnya itu ada gangguan gastrointestinal yang dikeluhkan oleh pasien atau terlihat oleh keluarga. Yaitu sakit perut, mual sampai muntah, diare, kemudian berlanjut apabila memberat akan timbul kuning di mata atau sklera juga di seluruh tubuh. Disertai dengan urine atau air kencing seperti teh dan BAB pucat keputihan. Pasien bisa mengalami kejang kemudian juga menurun kesadaran,” tuturnya.

Klasifikasi ketiga, dinamakan epilink. Segala gejala juga kategorinya sama dengan klasifikasi probable. Hanya saja, klasifikasi ini dikhususkan bagi pasien usia 16 tahun ke atas.

Dokter Syaril menyampaikan, walaupun belum dipastikan, kasus hepatitis akut misterius pada orang dewasa masih ditemukan sedikit di dunia, dibandingkan kasus pada anak-anak.

“WHO membuka suatu klasifikasi yang disebut dengan epilink, yaitu gejalanya sama, kemudian pemeriksaan hepatitis A sampai E juga disingkirkan, tapi usia di atas 16 tahun. Salah satu syaratnya lagi, dia ada kontak dengan pasien. Jadi dengan melihat klasifikasi ini, maka bisa saja suatu saat dia masuk dalam kategori epilink karena kontak dengan pasien, mungkin ibu atau keluarga yang mengasuh anak yang terinfeksi,” tuturnya.

Baca Juga:
18 Orang Dinyatakan Bergejala Hepatitis Akut Misterius di Indonesia, 7 di antaranya Sudah Meninggal Dunia

Klasifikasi terakhir, disebut pending classification, yaitu kasus dengan gejala sama tapi belum ada hasil pemeriksaan terkait hepatitis A sampai E.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.

close