News

Diserang Rusia, Bank Dunia Siap Bantu Ukraina Atasi Dampak Ekonomi Perang : Okezone Economy

JAKARTABank Dunia mengatakan mempersiapkan opsi untuk memberikan dukungan segera kepada pemerintah Ukraina. Dana Moneter Internasional (IMF) menilai dampak ekonomi dari konflik di Ukraina.

“Kami siap memberikan dukungan segera ke Ukraina dan sedang mempersiapkan opsi untuk dukungan tersebut, termasuk pembiayaan cepat,” kata Presiden Bank Dunia David Malpass.

Pernyataan itu muncul setelah Malpass mengatakan kepada Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy pada Sabtu (19/2) bahwa bank sedang mempersiapkan pencairan USD350 juta ke Ukraina untuk dukungan anggaran pada akhir Maret.

Namun, tidak jelas sumber daya apa yang mungkin tersedia untuk membantu rakyat Ukraina jika pemerintah Zelenskiy yang terpilih secara demokratis digulingkan oleh pasukan Rusia.

Dalam kasus-kasus peralihan kekuasaan pemerintah secara paksa baru-baru ini secara tiba-tiba, termasuk kudeta di Myanmar dan Sudan, Bank Dunia telah menangguhkan transaksi dengan pemerintah yang dibentuk oleh militer.

Namun di Afghanistan, yang direbut oleh Taliban Agustus lalu, bank tersebut berusaha untuk menggunakan sekitar satu miliar dolar AS dalam trust fund (dana amanah) Afghanistan yang dibekukan untuk pendidikan, pertanian, kesehatan dan program keluarga untuk meredakan krisis kemanusiaan yang memburuk.

Untuk Ukraina, Malpass mengatakan Bank Dunia memobilisasi kelompok krisis global untuk berkoordinasi di antara divisi dan mitra pembangunannya untuk bekerja pada tanggapan yang cepat. Bank juga berkoordinasi erat dengan IMF untuk menilai “biaya ekonomi dan sosial yang berjangkauan luas.”

Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva mengatakan dalam sebuah tweet bahwa dia “sangat prihatin” tentang konflik di Ukraina, yang “menambah risiko ekonomi yang signifikan bagi kawasan & dunia.

“Kami menilai implikasinya & siap mendukung anggota kami sesuai kebutuhan,” kata Georgieva, menggemakan komentar yang dia buat awal bulan ini.


Tidak ada pemimpin yang menggunakan istilah “invasi” dalam pernyataan mereka. Rusia dan Ukraina adalah anggota dari kedua institusi, yang diciptakan pada akhir konflik besar terakhir di Eropa, Perang Dunia Kedua. Amerika Serikat memegang kendali kepentingan di kedua organisasi.

Malpass mengatakan Bank Dunia juga aktif berdialog untuk mendukung negara-negara tetangga yang terkena dampak konflik “dan akan menyediakan sumber daya tambahan.”

IMF dan Bank Dunia juga mengatakan mereka bekerja untuk menjaga keselamatan karyawan yang tersisa di Ukraina. Sebagian besar staf Bank Dunia Ukraina telah pindah ke luar negeri, meskipun beberapa tetap karena alasan pribadi dan keluarga.

“Kami akan terus mengidentifikasi opsi bagi mereka yang telah memutuskan untuk tidak meninggalkan negara pada saat ini,” kata Malpass dalam memo internal kepada hampir 16.000 karyawan global bank tersebut.

Seorang juru bicara IMF mengatakan lembaga tersebut telah berhubungan dengan staf lokal yang tersisa di negara itu.

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.

close