News

Dua Hari Diperiksa Di Polda Jambi, HP Kekasih Brigadir J Disita Penyidik

Suara.com – Polisi secara maraton telah memeriksa orang-orang dekat Brigadir Nopryansah Yosua Hutabarat alias Brigadir J, anggota polisi yang tewas di rumah Kadiv Propam pada Jumat (8/7/2022) lalu.

Setelah memeriksa sejumlah angggota keluarga, giliran Vera Simanjuntak yang tak lain adalah kekasih dari almarhum Brigadir J diperiksa polisi. Perempuan itu diperiksa di Mapolda Jambi pada Minggu (24/7/2022).

Disitat dari laman Metrojambi.com (media partner Suara.com), Vera diperiksa oleh penyidik Bareskrim Polri. Dia didampingi sejumlah penasihat hukumnya, di antaranya Ramos Hutabarat dan Ferdi Marcel Kesek. Rupanya, Vera sudah diperiksa sejak Sabtu (23/7/2022) lusa kemarin.

Pemeriksaan pada hari Minggu itu dilakukan oleh penyidik cyber crime. Pemeriksaan dimulai sekitar pukul 11.00 WIB dan baru selesai sekitar pukul 18.50 WIB. Vera datang mengenakan masker dan baju polkadot hitam putih.

Baca Juga:
Sosok Brigadir J Di Mata Sang Pacar: Pria Sopan Dan Penyayang Hingga Awet 8 Tahun Pacaran

Usai pemeriksaan, Vera didampingi Ferdi Marcel memberikan keterangan singkat kepada awak media.

Menurut Ferdi, pada hari Brigadir J dilaporkan tewas, komunikasi terakhir Vera dengan kekasihnya itu adalah sekitar pukul 16.43 WIB.

“Sempat komunikasi sebelum terjadinya baku tembak,” kata Ferdi.

Sayangnya, Ferdi enggan menyebutkan isi komunikasi terakhir Vera dengan Brigadir Yosua. Vera sendiri menyatakan tidak ada yang aneh dari komunikasi terakhirnya dengan sang kekasih.

“Sebelum kejadian itu tidak ada kejanggalan. Kami berkomunikasi seperti biasa,” ucapnya.

Baca Juga:
Panglima TNI Tugaskan Satu Dokter Militer Ikut Autopsi Jasad Brigadir J, Inisial Dokter F

Walau tak ada yang janggal, handphone milik Vera tetap diambil polisi. Hal itu dipastikan oleh kuasa hukum Vera yang lain, Ramos Hutabarat.

“Handphone merek iPhone milik Vera disita penyidik dan dijadikan sebagai barang bukti,” katanya pada Minggu malam.

Dalam keterangan kepada wartawan usai mendampingi Vera, Ramos Hutabarat mengatakan bahwa Vera diperiksa terkait laporan pembunuhan berencana terhadap Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat.

Kata Ramos, sudah dua hari Vera diperiksa. Di antara pertanyaan yang diajukan penyidik adalah komunikasi antara Vera dengan Brigadir Yosua.

“Penyidik menanyakan percakapan terakhir mereka,” kata Ramos di Mapolda Jambi.

Sementara pada pemeriksaan hari Sabtu, kata Ramos, penyidik mengajukan sebanyak 32 pertanyaan kepada Vera.

“Hari ini hanya mendalami 32 pertanyaan yang ditanyakan penyidik kemarin,” ucapnya.

Diketahui, berdasarkan keterangan polisi, Brigadir Yosua tewas dalam baku tembak antar anggota Polri di rumah dinas Kadiv Propam Polri Irjen Pol Ferdy Sambo pada Jumat (8/7) lalu. Yosua tewas di tangan Bharada E, ajudan Irjen Pol Ferdy Sambo.

Namun keluarga menyatakan menemukan sejumlah kejanggalan dan menduga Yosua tewas karena pembunuhan berencana. Kasus ini menjadi atensi Kapolri yang membentuk tim khusus. Sejumlah petinggi Polri pun dinonaktifkan.



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.

close