News

Konflik China Vs Taiwan: Kunjungan Ketua DPR AS ke Taipei Bikin Suasana Memanas

Indotnesia – Ketegangan antara China dan Taiwan dalam beberapa hari terakhir semakin memanas setelah kunjungan Ketua DPR Amerika Serikat (AS) Nancy Pelosi di Taipei pada Selasa (2/8/2022).

Sebelumnya, Menteri Pertahanan China Jenderal Wei Fenghe telah memberikan pernyataan tegas agar AS tidak mencampuri urusan negaranya, terutama dalam mendukung kemerdekaan Taiwan.

“Izinkan saya memperjelas ini: Jika ada yang berani memisahkan Taiwan dari China, kami tak akan ragu untuk melawan,” tegas Wei dalam pertemuan puncak sektor keamanan Asia yang diadakan di Singapura, Minggu (12/06) dikutip dari Suara.com.

Kedatangan Pelosi diprediksi hanya akan memperkeruh suasana karena China merasa kunjungan itu “menginjak-injak prinsip Satu China dan sangat mengancam perdamaian sekaligus stabilitas Selat Taiwan.”

“Dengan tegas mempertahankan kedaulatan nasional dan integritas teritorial. Dan, dengan tegas menggagalkan campur tangan eksternal dalam upaya separatis ‘kemerdekaan Taiwan’,” ungkap Juru Bicara Kementerian Pertahanan China Wu Qian pada Rabu (3/8/2022), dikutip dari AFP.

Nancy Pelosi dikenal sebagai salah satu tokoh politik AS yang kerap melontarkan sejumlah kritik terhadap pemerintah China dan diduga akan “memprovokasi” Taiwan dalam melepaskan diri sepenuhnya dari Negeri Tirai Bambu.

Konflik China dan Taiwan

Diketahui, Taiwan dan China terlibat perang saudara sejak 1927 hingga 1949 yang melibatkan Partai Komunis China dan Partai Nasional Tiongkok atau Kuomintang.

Konflik tersebut lantas membuat Kuomintang kalah dan akhirnya melarikan diri ke Pulau Formosa yang kini juga dikenal sebagai Pulau utama Taiwan dan membentuk pemerintahannya sendiri.

Meski Taiwan telah mendeklarasikan diri sebagai negara berdaulat secara de facto, China bersikeras mengakui bahwa Taiwan merupakan provinsi yang memisahkan diri dan merupakan bagian dari negaranya.

Sikap China yang tidak mau melepaskan Taiwan sebagai negara berdaulat membuat hubungan kedua negara itu terus bersitegang, terutama adanya invasi AS yang mendukung kemerdekaan Taiwan.

Negeri Tirai Bambu itu terus mengakui bahwa Taiwan merupakan bagian kesatuan dari kedaulatan China dan menjauhkan pulau tersebut dari keterlibatan sekaligus kerja sama internasional. 

Untuk meminimalisir terjadinya perang besar, Taiwan “mempertahankan status quo” dan menghindari mendeklarasikan kemerdekaan secara resmi, meski banyak orang menganggap sikap itu membuat mereka terlihat tidak ingin merdeka.

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.